Cara Membuat Perpustakaan Pribadi di Rumah

Published: Friday, 25 September 2020 Written by Dipidiff

Let’s encourage each other to shape a better future

 

 

 

Perpustakaan sendiri punya kenangan yang mendalam di benak saya. Saya yakin teman-teman juga punya memori tersendiri ya tentang library.

Baca juga "Arti Perpustakaan Bagi Para Pecinta Buku"

Baca juga "Perpustakaan Luar Indonesia Kayak Apa Ya?

 

Di perpustakaan kita nemuin buku-buku menarik yang asyik buat dibaca, kita bolak balik ke perpus buat pinjam dan mengembalikan, saya bahkan pernah lalai mengebalikan buku gara-gara lokasinya jauh dan akhirnya nomor anggota saya di banned hahahha.,,, what a lesson learned. Suatu ketika saya pernah bertemu juga dengan seorang direktur LSM di perpustakaan, yang kemudian, setelah mengobrol panjang, akhirnya menawarkan saya pekerjaan untuk menjadi partnernya di beberapa projek literasi. Peluang itu memang ada dimana-mana ternyata ya, termasuk di perpustakaan. Di tempat ini kita bertemu banyak orang dari berbagai latar belakang yang disatukan oleh satu minat yang sama yaitu buku. Ga menutup kemungkinan sahabat mungkin bertemu belahan jiwanya di perpus, seseorang yang serius, berkacamata, cool, dan baik hatinya. Ahhh cinta.. cinta.

Apa kabar perpustakaan di jaman pandemi ya? Dari pemberitaan media maupun rekan personal yang bekerja di perpustakaan sih baik perpustakaan internasional sekelas Boston Public Library maupun perpustakaan regional milik pemerintah seperti dispusipda jabar, semuanya sempat tutup di masa kritis pandemi covid 19 dan reopen di september, lalu evaluasi ulang pelayanan. Rata-rata pelayanan digital mengalami kenaikan peminat. Dan inilah cara adaptasi yang paling tepat di situasi pandemi saat ini.

Gara-gara perpustakaan tutup, selama berada di rumah saja sejak pandemi melanda di bulan maret 2020, saya membongkar ulang timbunan buku-buku saya di rumah yang ternyata jumlahnya cukup banyak dan terpisah-pisah di berbagai tempat, di lemari kamar tidur, di rak di meja kerja, bahkan ada yang di dalam dus di kolong ranjang. Ya ya ya.. saya mengakui ini sama sekali tidak terkelola. Kalo sahabat ada yang sama seperti saya, ga heran ya kita suka lupa punya koleksi buku apa saja, dan lupa buku a b dan c apakah dipinjam atau memang kita ga punya bukunya :D.

Dari kejadian ini akhirnya kepikiranlah buat mengelola koleksi buku pribadi dengan lebih baik. Minimal kalo ada yang pinjam, jelas pencatatannya, dan ada data yang real jenis buku yang dikoleksi, karena beberapa kali kejadian beli buku lebih dari satu karena merasa tidak punya padahal sudah ada. Bagi saya yang cukup sering menggunakan buku sebagai referensi tulisan, pencatatan juga memudahkan saya untuk menemukan buku-buku yang diperlukan.

So sampe sini udah jelas dan bulat ya keputusan tentang mengelola koleksi buku di rumah seperti pengelolaan perpustakaan biar lebih efektif efisien tertatanya.

Pertanyaannya sekarang adalah caranya gimana ya ...

 

Cara Membuat Perpustakaan Pribadi

Karena merasa diri saya adalah orang awam, saya tentunya perlu belajar pada ahlinya ya. Kebetulan salah satu sahabatan bookstagram saya adalah pustawakan sekolah nama instagrammnya adalah bookdragon momma, untuk berikutnya saya panggil dengan nama ibu naga.

Dari ibu naga saya dapatkan arahan-arahan sebagai berikut:

Langkah 1. Kategorikan buku menjadi non fiksi dan fiksi, tempatkan semua buku fiksi ke dalam satu rak yang sama, dan letakkan buku non fiksi di rak yang lain.

Langkah 2. Beri label buku-buku yang ada. Untuk buku fiksi labelnya berupa kode: nama pengarang di balik. Misal Mitch Albom – F. ALB. F nya adalah fiksi, ALB adalah tiga huruf pertama dari last name. Nanti di pendataan excel kata yang tertulis adala ALBOM, Mitch. Semua buku-buku yang ditulis Mitch Albom disatukan semua di F ALB. Label ini ditulis atau diprint di kertas dan ditempel di buku, diukur 3,5 cm dari bawah. Warna kertasnya bisa dibedakan untuk memudahkan pencarian genre. Tapi ini kata ibu naga ga saklek alias bisa suka-suka kita, misal hijau children, kuning middle grade, ungu young adult, merah adult. Bisa juga cukup dengan memberikan stiker bulet warna ke label yang dibikin. Lebih praktis tinggal tempel stiker J.

Untuk buku Non Fiksi ada lagi kode angka. Tapi kata ibu naga kalo mau simple bisa gunakan kode standar aja misal NF HAR, ini bukunya Non Fiksi Yuval Noah Harari.

Untuk mengelompokkan genrenya bisa menggunakan stiker warna warni sebagai pembeda. Misal self improvement stiker bulet warna biru, bisnis sitker bulet warna kuning, dan seterusnya.

Ada satu software yang direkomendasikan Ibu Naga untuk pengelolaan data, namanya Slims. Saya belum coba software ini dan lebih memilih pendataan di excel saja untuk katalog buku.

 

Beberapa sumber yang saya cari di internet menyebutkan kalau ukuran label buku bisa dibuat seukuran 7 x 3 cm.

Pertama-tama tentukan nomor klasifikasinya atau ketikkan tiga huruf pertama pengarang. Huruf pertama ditulis dengan huruf besar, sedangkan huruf kedua dan ketiga ditulis dengan huruf kecil.

Di bawah huruf kedua nama pengarang, tuliskan atau ketikkan huruf pertama judul buku. Huruf pertama judul buku ini ditulis dengan huruf kecil.

Setelah selesai tempelkan kertas tersebut pada punggung bagian bawan buku.

Lalu bikin kartu buku dan kantongnya.

Kartu buku dibuat dari kertas manila atau kertas gambar yang tebal, buat dengan ukuran 7x12 cm. Pada bagian atas  kartu buku diberi keterangan nomor klasifikasi, judul buku, dan pengarangnya. Nomor klasifikasinya bisa menggunakan Klasifikasi dari Dewey. Kartu buku dibagi menjadi dua kolom, kolom pencatatan tanggal pengembalian, dan kolom kedua untuk pencatatan nomor peminjaman. Masukkan kartu ini ke dalam kantong buku. Kantong buku dibuat dari kertas dengan ukuran 9x12 cm. Di kantong buku ditulis nomor klasifikasi, jduul buku dan pengarangnya. Kantor buku ditempel pada bagian dalam sampul belakang buku.

Lalu ada juga yang namanya date slip. Date slip ini adalah kartu pencatatan tanggal pengembalian buku, agar si peminjam bisa tau dan mengingatkannya untuk mengembalikan buku. Slip date dibuat dari kertas biasa ukuran 7,5x12,5 cm, dan ditempel di halaman buku paling belakang.

 

Untuk perpustakaan pribadi, kita bisa pake cara yang diajarkan Ibu naga ya. Ini menurut saya sih, karena lebih sederhana. Cara yang kedua yang lebih detail akan lebih tepat untuk koleksi yang lebih besar dan perpustakaan publik.

 

Selain klasifikasi buku tentu saja ada beberapa hal lain yang perlu dilakukan kalau kita ingin membuka perpustakaan pribadi kita ke pelayanan peminjaman dan baca ditempat. Poin pentingnya adalah:

  1. Membuat tata tertib perpus seperti keanggotaan, bahan pustaka, sanksi sanksi, iuran, dan sistem penyelenggaraan, serta waktu pelayanan
  2. Perawatan dan pemeliharaan buku yang meliputi katalog, perawatan dan pemeliharaan buku hingga penyiangan bahan pustaka.

Ingat juga untuk mengatur tata letak perpustakaan dan interior yang kondusif dan nyaman untuk pengunjung.

 

Podcast DipidiffTalks

Cerita ini bisa juga teman-teman dengarkan di Podcast DipidiffTalks, jangan lupa follow akun Dipidifftalks di spotify dan instagram @dipidiff_talks , yuk kita berteman. Berikan dukungan terhadap akun dipidiff talks biar saya makin semangat berbagi hal-hal menarik yang bisa dipelajari dan menginspirasi kehidupan kita bersama, please share konten ini di instagram story atau media sosial yang kalian miliki. 

 

Itu dia cerita saya tentang membuat perpustakaan pribadi di rumah baru-baru ini. Ada beberapa foto yang belum saya masukkan di postingan ini. Rencananya sekitar minggu depan postingan ini akan saya lebih lengkapi. Tapi blog post tetap dilakukan hari ini sesuai jadwal :)

 

Challenge

"Setelah mencari tahu berbagai hal tentang perpustakaan, kini saatnya kita melakukan perubahan. Kali ini yuk kita coba merapikan buku-buku kita di rumah, bisa juga sampe tahap mengelolanya seperti perpustakaan, bahkan buka perpusnya untuk masyarakat sekitar . Let's encourage each other to shape a better future, be a lifelong learner." #growth #inspire
 
 
Ini sebenarnya Challenge kita bersama ya . Tidak ada batas waktu berlaku, lakukan kapanpun teman-teman ada waktu. Jika berkenan, buat satu postingan instagram saja dan tag saya ya , supaya kita bisa saling mendukung dan terhubung satu sama lain.
 
#perpustakaan #caramengelolaperpustakan #challenge #library

 

Terimakasih banyak ya yang sudah menyimak tulisan ini. Semoga bermanfaat buat kita semua dan jika ada komentar, saran, masukan silakan diskusi saja langsung dengan klik whatsapp saya di bawah ini ^^

 

Baca Tulisan Terkait Lainnya:

Klik di sini "Perpustakaan Luar Indonesia Kayak Apa Ya?"

Klik di sini "Arti Perpustakaan Bagi Para Pecinta Buku"

 

 

Klik gambar Whatsapp di bawah ini untuk chat langsung dengan Dipidiff

(terbuka untuk komentar, informasi, dan diskusi)

 

 

 

Klik gambar Whatsapp di bawah ini untuk Order Dipidiff Snack Book

 

TERBARU - Buku IMPOR

Review Buku A Time for Mercy - John Gris…

20-11-2020 Dipidiff - avatar Dipidiff

  #1 Amazon Charts This Week   Judul : A Time for Mercy (Jake Brigance Book 3) Penulis : John Grisham Jenis Buku : Legal Thriller Penerbit : Doubleday Books – Penguin Random House LLC Tahun Terbit : Oktober 2020 Jumlah...

Read more

Review Buku To Sleep in A Sea of Stars -…

13-11-2020 Dipidiff - avatar Dipidiff

  Editor’s Pick Best Science Fiction & Fantasy on Amazon a New York Times and USA Today Bestseller To Sleep in a Sea of Stars is a brand new epic novel from #1 New York Times bestselling author of Eragon, Christopher...

Read more

Review Buku I Have Something to Say - Jo…

07-11-2020 Dipidiff - avatar Dipidiff

  Judul : I Have Something to Say Mastering the Art of Public Speaking in an Age of Disconnection Penulis : John Bowe Jenis Buku : Communication – Public Speaking Penerbit : Penguin Random House Tahun Terbit :...

Read more

Review Buku The Book You Wish Your Paren…

26-10-2020 Dipidiff - avatar Dipidiff

  Judul : The Book You Wish Your Parents Had Read (and Your Children Will be Glad That You Did) Penulis : Philippa Perry Jenis Buku : Parenting Penerbit : Penguin Random House UK Tahun Terbit...

Read more

TERBARU - Jeff's Journal

Run, Forrest! Run! – a Disrupted Disrupt…

20-11-2020 Jeffrey Pratama - avatar Jeffrey Pratama

  “...Life was like a box of chocolate, you never know what you’re gonna get” Kata-kata di atas keluar dari mulut Forrest Gump, seorang pria muda dengan IQ rendah namun baik hati...

Read more

The Disrupted Disruption

06-11-2020 Jeffrey Pratama - avatar Jeffrey Pratama

    Ingatkah kalian, beberapa dekade yang lalu, ketika umat manusia masih berada dalam puncak kejayaannya dan sedang memasuki masa yang disebut sebagai era disrupsi digital? Sebentar.... Ah lupa.... rupanya belum sampai berpuluh-puluh tahun...

Read more

Rethinking Everything – The Disrupted Di…

04-11-2020 Jeffrey Pratama - avatar Jeffrey Pratama

  Pada artikel sebelumnya, kita membahas cukup banyak tentang disrupsi yang terdisrupsi. Waktu itu saya paparkan ada empat langkah yang perlu dilakukan untuk bisa survive atau bahkan menang dalam masa ini...

Read more

Orchestrate Your Action – The Disrupted …

02-11-2020 Jeffrey Pratama - avatar Jeffrey Pratama

  – It takes as much energy to wish as it does to plan – Eleanor Roosevelt   Ada seorang anak muda, cerdas, belum lama lulus kuliah. Waktu itu dia bekerja di perusahaan yang...

Read more

TERBARU - DIPIDIFFTALKS

Apa Kabar Batik Indonesia di Masa Pandem…

24-10-2020 Dipidiff - avatar Dipidiff

  Batik salah satu kekayaan bangsa kita, yuk tunjuk tangan siapa yang sama bangga dan cinta dengan batik Indonesia? sayaaa... :)   Yup, hari Batik Nasional jatuh di tanggal 2 Oktober kemarin ya. Artinya...

Read more

Mengenal Batik Indonesia Lebih Dalam (Se…

22-10-2020 Dipidiff - avatar Dipidiff

  Berusaha membaca dan meriset tentang batik Indonesia itu ternyata seperti tertimbun di banyak sekali sumber informasi, mulai dari wikipedia, artikel lepas, tulisan blogger, ebook, berita media dan lain sebagainya. Saya...

Read more

Cara Membuat Batik (Teori dan Praktik)

20-10-2020 Dipidiff - avatar Dipidiff

  Setelah menyimak situasi perbatikan Indonesia dan dunia saat ini, lalu membaca-baca sejarah, makna, dan motif batik Indonesia, tentu saya jadi ingin tau lebih dalam tentang teknik membatik. Mungkin teman-teman juga...

Read more

Ceritaku Membuat Cake Batik Kukus (Bonus…

18-10-2020 Dipidiff - avatar Dipidiff

    Saya mendapatkan beberapa inspirasi dari komentar teman-teman di instagram @dipidiff_talks soal kontribusi dan cara kita untuk turut melestarikan batik. Keinginan belajar membatik klasik dengan canting untuk sementara ini memang harus...

Read more