0

Kerja Keras vs Kerja Keras

Published: Tuesday, 13 July 2021 Written by Jeffrey Pratama

 

Jack Ma, salah satu orang terkaya di Tiongkok dan dunia, pernah mengemukakan sebuah hal yang cukup kontroversial beberapa waktu lalu. Ma mendukung penerapan sistem kerja 996, sebuah sistem kerja yang banyak dipraktekkan oleh perusahaan-perusahaan Tiongkok. Sistem kerja ini, sesuai namanya,  berasal dari penerapan jam kerja karyawan yang di mulai dari jam 9 pagi, selesai di jam 9 malam, sepanjang 6 hari dalam seminggu. Total waktu kerja? 72 jam per minggu. Ada banyak sekali perusahaan di negeri tirai bambu tersebut yang mendukung dan memberlakukan sistem kerja ini, salah satu yang pasti adalah Alibaba Group, dimana Jack Ma berperan sebagai pendirinya.

Dengan sistem kerja 996 ini, sangat terlihat bahwa kerja keras dijadikan sebagai salah satu ukuran utama di dalam bekerja. Suatu hal yang kerap menjadi tolok ukur kesuksesan dari kebanyakan generasi yang lebih tua di sana, yang dianggap banyak berkontribusi terhadap keberhasilan negeri tersebut. Namun kisahnya kini tentu berbeda. Jika di jamannya, bekerja keras seakan-akan menjadi sebuah persyaratan mutlak untuk dapat merengkuh kesuksesan, tidak demikian yang berlaku pada jaman ini. Kerja keras telah menemukan lawan yang sebanding, yakni kerja cerdas, sesuatu yang entah dimulainya kapan, tetapi telah menjadi slogan bagi nyaris semua (jika tidak mau dikatakan: semua) generasi muda saat ini.

 

Masihkah relevan?

Rasanya tidak mungkin kalau generasi sebelumnya (katakanlah generasi X dan Baby boomers) tidak ada yang bekerja secara cerdas, meskipun jargon kerja cerdas ini belum terlalu ngetren di jaman mereka. Demikian pula sebaliknya, rasanya kurang ajar juga kalau mengatakan generasi sekarang ini semuanya pemalas dan tidak ada yang ikhlas bekerja keras. Antara kerja keras dan kerja cerdas sebenarnya berjalan beriringan, hanya saja mungkin perbedaan generasi dan atribut yang mengiringinya membuat seakan-akan salah satu frasa terkesan lebih melekat pada satu generasi ketimbang generasi lainnya.

Fakta yang terjadi saat ini adalah dunia sudah berubah, jauh dari dunia yang kita kenal 10-15 tahun yang lalu. Perkembangan teknologi yang terjadi secara eksponensial, revolusi industri yang melibatkan kecerdasan artifisial semakin menjamur di berbagai bidang, dan yang terbaru adalah kondisi pandemi yang menghantam seluruh penjuru bumi, membuat orang-orang yang masih tinggal di planet ini perlu berubah.

Tanpa pandemi saja, generasi yang lebih muda sudah terkenal dengan karakter yang lebih dinamis, ambisius, menginginkan hasil secara cepat, dan lainnya. Dengan adanya pandemi, karakter yang sama juga dituntut untuk dimiliki oleh generasi-generasi sebelumnya, suka ataupun tidak.

Di sisi lain, pandemi global ini memberikan dampak kepada nyaris semua sektor kehidupan masyarakat. Selain persoalan kesehatan, yang terdampak sangat hebat adalah perkara ekonomi. Banyak industri yang harus menyerah dan gulung tikar, dan industri-industri lain terpaksa harus memikirkan kembali strateginya hanya untuk bisa bertahan. Banyak orang kehilangan pekerjaannya, dengan segudang alasan yang mereka terima dari perusahaan mereka. Banyak pengusaha kecil yang juga harus menutup usahanya. Lapangan kerja memang masih ada, tetapi kian terbatas. Sedangkan pencari kerja semakin banyak. Antara ketersediaan dan permintaan menjadi makin tidak imbang. Di sisi lain, bagi yang masih tetap bekerja perlu selalu waspada dan menunjukkan kinerja di level tertinggi, karena mereka tidak akan pernah tahu, bisa jadi esok adalah hari terakhirnya bekerja di sana.

Jadi, di era ketidak-pastian ini, baik kerja keras dan kerja cerdas itu sama pentingnya.

 

Bekerja Secara Efektif

Mungkin ada satu hal yang dapat ditawarkan untuk menjembatani pertentangan antara kerja keras dan kerja cerdas. Meskipun sejatinya kedua hal tersebut tidak dapat dipisahkan satu dengan yang lain, tetapi kadang masih ada saja orang-orang yang menggunakan pembelaan “kerja cerdas” di kala mereka sedang dipertanyakan etos kerja, sikap, kemampuan komunikasi, dan lainnya. Sebaliknya, masih ada juga pihak-pihak yang masih menggunakan kutipan-kutipan motivasi yang seakan-akan hanya mengagungkan “kerja keras” ketimbang faktor-faktor lainnya.

Nah, berbicara mengenai faktor-faktor lainnya. Kesuksesan seseorang tidak hanya bergantung pada faktor “kerja keras” atau “kerja cerdas” saja. Masih ada faktor-faktor lain yang mempengaruhi sebuah keberhasilan. Sikap yang tepat, komunikasi yang baik, pembimbing yang mendukung, bahkan terkadang sampai yang namanya “keberuntungan” pun diperlukan. Oleh karena itu, sebenarnya seseorang tidak dapat hanya bergantung pada kecerdasan atau kegigihan bekerja semata.

Mungkin yang lebih tepat ketimbang bekerja keras atau cerdas adalah bekerja secara efektif. Bekerja secara efektif artinya bekerja sesuai dengan apa yang dibutuhkan oleh pekerjaan tersebut. Pada saat perencanaan, lebih banyak menggunakan analisa dan kemampuan konsepsi, pemikiran kritis, penelusuran data dan informasi pendukung, dan lainnya. Singkatnya, kerja cerdas lebih cocok di fase ini.

Namun ketika sampai pada tahap pelaksanaan, maka seyogyanya kemampuan untuk menjalankan rencana yang lebih krusial dibutuhkan. Kegigihan seseorang untuk tetap pada garis perencanaan dan menyelesaikan apa yang telah disepakati di awal menjadi kunci. Jadi kerja keras akan lebih berperan di sini. Tentunya pada fase ini tetap diperlukan pengawasan yang juga membutuhkan kemampuan tertentu.

Intinya adalah, untuk menyelesaikan sebuah pekerjaan, yang dibutuhkan adalah gabungan dari kerja keras dan kerja cerdas, yang turut didukung oleh kemampuan-kemampuan lainnya. Jadi pada saat bekerja, jangan terpaku pada “yang penting kan kerja cerdas”, atau “saya akan bekerja keras” semata, tetapi lihatlah jenis pekerjaan yang ada, cari tahulah apa yang dibutuhkan untuk menyelesaikan pekerjaan tersebut, lalu gunakan kemampuan-kemampuan yang ada sesuai dengan yang dibutuhkan oleh pekerjaan tersebut.

Bekerjalah secara adaptif, dimana kita dapat secara mudah beganti-ganti mode tergantung dari tantangan yang kita hadapi di depan. Bekerjalah, tidak hanya mengandalkan pada jargon “keras” atau “cerdas” semata, yang beresiko menghasilkan kinerja yang tidak optimal. Bekerjalah secara efektif, karena itulah yang membedakan antara orang yang pekerjaannya berhasil dan gagal.

 

About Jeff:

Jeffrey Pratama adalah seorang praktisi Human Resource yang telah 15 tahun berkarir di beberapa perusahaan terbaik di Industrinya. Selain sebagai seorang Executive Professional, Jeffrey juga merupakan seorang Coach yang tersertifikasi, dengan passion yang mendalam di bidang pengembangan diri dan karir, khususnya bagi anak-anak muda. Penggemar music jazz dan klub sepakbola Manchester United ini juga penikmat setia buku-buku, khususnya yang terkait dengan pengembangan diri dan bisnis.

--

 

Jika Anda suka dan merasa mendapatkan manfaat dari konten di blog Dipidiff.com, sekarang Anda bisa mendukung pengembangan blog ini dengan mendonasikan uang mulai dari seribu rupiah atau mempertimbangkan untuk mendukung rutin per bulannya. Terimakasih.

Donasi dapat ditransfer ke:

BCA 740 509 5645

Konfirmasi transfer ke DM Instagram @dipidiffofficial

 

-------------------------------------------------------------------------


 

Dipidiff.com adalah sebuah media edukasi yang menginspirasi melalui beragam topik pengembangan diri, rekomendasi buku-buku, dan gaya hidup yang bervibrasi positif.

Diana Fitri, biasa dipanggil Dipi, adalah seorang ibu yang gemar berkebun, dan rutin berolahraga. Gaya hidup sehat dan bervibrasi positif adalah dua hal yang selalu ia upayakan dalam keseharian. Sambil mengasuh putra satu-satunya, ia juga tetap produktif dan berusaha berkembang secara kognitif, sosial, mental dan spiritual.

Lulusan prodi Pemuliaan Tanaman Universitas Padjadjaran, Dipi lalu melanjutkan studi ke magister konsentrasi Pemasaran, namun pekerjaannya justru banyak berada di bidang edukasi, di antaranya guru di Sekolah Tunas Unggul, sekolah kandidat untuk International Baccalaureate (IB), dan kepala bagian Kemahasiswaan di Universitas Indonesia Membangun. Setelah resign tahun 2016, Dipi membangun personal brand Dipidiff hingga saat ini.

Sebagai Certified BNSP Public Speaker dan Certified BNSP Trainerserta certified IALC coach, Dipi diundang oleh berbagai komunitas dan Lembaga Pendidikan untuk berbagi topik membaca, menulis, mereviu buku, public speaking, dan pengembangan diri, misalnya di Kementrian Keuangan, Universitas Negeri Semarang, Universitas Muhammadiyah Yogyakarta, BREED, Woman Urban Book Club, Lions Clubs, Bandung Independent School, The Lady Book Club, Buku Berjalan.id, SMAN 24 Bandung, SMAN 22 Bandung, dan lain-lain. Dipi juga pemateri rutin di platform edukasi www.cakap.com . Dipi meng-coaching-mentoring beberapa remaja dan dewasa di Growth Tracker Program, ini adalah program pribadi, yang membantu (terutama) remaja dan dewasa muda untuk menemukan passion dan mengeluarkan potensi mereka. 

Berstatus bookblogger, reviu-reviu buku yang ia tulis selalu menempati entry teratas di halaman pertama mesin pencari Google, menyajikan ulasan terbaik untuk ribuan pembaca setia. Saat ini Dipi adalah brand ambassador untuk Periplus Bandung dan berafiliasi dengan Periplus Indonesia di beberapa event literasi. Dipi juga menjadi Official Reviewer untuk Republika Penerbit dan berpartner resmi dengan MCL Publisher. Kolaborasi buku-bukunya, antara lain dengan One Peach Media, Hanum Salsabiela Rais Management, KPG, Penerbit Pop, Penerbit Renebook, dan Penerbit Serambi. Reviu buku Dipi bisa dijumpai di www.dipidiff.com maupun Instagram @dipidiffofficial. Dipi host di program buku di NBS Radio. Dulu sempat menikmati masa dimana menulis drop script acara Indonesia Kemarin di B Radio bersama penyiar kondang Sofia Rubianto (Nata Nadia). Podcast Dipi bisa diakses di Spotify DipidiffTalks.

Let's encourage each other to shape a better future through education and book recommendation.

Contact Dipidiff at DM Instagram @dipidiffofficial

 

 

 

TERBARU - REVIEW BUKU

Review Buku The Quiet Tenant - Clémence …

23-08-2023 Dipidiff - avatar Dipidiff

  National Best Seller One of The Most Anticipated Novels of 2023 GMA Buzz Pick A LibraryReads #1 Pick One of The Washington Post’s Notable Summer Books 2023One of Vogue’s Best Books of 2023One of Goodreads’s Most Anticipated Books...

Read more

Review Buku The Only One Left - Riley Sa…

23-07-2023 Dipidiff - avatar Dipidiff

    Editor's Pick Best Mystery, Thriller & Suspense The Instant New York Times Bestseller Named a summer book to watch by The Washington Post, Boston Globe, USA Today, Oprah, Paste, Country Living, Good Housekeeping, and Nerd Daily Judul...

Read more

Review Buku Helium Mengelilingi Kita - Q…

14-06-2023 Dipidiff - avatar Dipidiff

  Judul : Helium Mengelilingi Kita Penulis : Qomichi Jenis Buku : Sastra Fiksi, Coming of Age Penerbit : MCL Publisher Tahun Terbit : Maret 2023 Jumlah Halaman :  246 halaman Dimensi Buku : 14 x 20,5...

Read more

TERBARU - REVIEW CAFE & RESTORAN

Kalpa Tree di Ciumbuleuit Bandung (a Sto…

11-08-2022 Dipidiff - avatar Dipidiff

Airy, stylish international restaurant with glass walls, plants & wine, plus a pool & garden.   Baru kemarin, Rabu tanggal 10 Agustus 2022 saya ke Kalpa Tree dalam rangka meeting. Sebenarnya ini...

Read more

Marka Cafe + Kitchen (a Review)

16-10-2019 Dipidiff - avatar Dipidiff

  Untuk mereka yang biasa ngafe atau duduk-duduk nongkrong sambil menikmati kopi pasti sudah kenal kafe yang satu ini. Saya juga tahu Marka cafe karena diajak partner saya ngobrol-ngobrol tukar pikiran...

Read more

Cafe Nanny's Pavillon (a Review)

27-07-2019 Dipidiff - avatar Dipidiff

  "Do what you love, love what you do". Saya masih ingat sekali menggunakan kutipan itu untuk caption instagram saya waktu posting foto Nanny's Pavillon. Tapi benar ya, rasanya hari itu...

Read more

The Warung Kopi by Morning Glory (a Stor…

28-03-2019 Dipidiff - avatar Dipidiff

  Setengah ga nyangka dan setengah takjub juga begitu nemu kafe asyik kayak begini di wilayah Bandung Timur. Maklum sudah keburu kerekam di memori otak kalau kafe-kafe cozy adanya cuma di...

Read more

TERBARU - PERSONAL GROWTH & DEVELOPMENT

10 Tips Mengatasi Kesepian

05-12-2021 Dipidiff - avatar Dipidiff

  Apakah kamu akhir-akhir ini merasa kesepian? Rasa sepi ini ga cuma hadir saat sendiri, tapi juga di tengah keramaian, atau bahkan saat bersama orang-orang terdekat. Ada sebuah rasa hampa yang...

Read more

Tentang Caranya Mengelola Waktu

11-08-2021 Jeffrey Pratama - avatar Jeffrey Pratama

  “Seandainya masih ada waktu...” Berani taruhan, diantara kita, pasti pernah berkomentar seperti di atas, atau yang mirip-mirip, minimal sekali seumur hidup. Waktu merupakan satu-satunya sumber daya yang tidak dapat diproduksi ulang. Apa...

Read more

Cara Membuat Perpustakaan Pribadi di Rum…

25-09-2020 Dipidiff - avatar Dipidiff

  Perpustakaan sendiri punya kenangan yang mendalam di benak saya. Saya yakin teman-teman juga punya memori tersendiri ya tentang library. Baca juga "Arti Perpustakaan Bagi Para Pecinta Buku" Baca juga "Perpustakaan Luar...

Read more

The Five Things Your Website Should Incl…

17-08-2019 Dipidiff - avatar Dipidiff

  Website dan blog adalah portal wajib perusahaan masa kini. Penyebabnya tentu saja adalah kemajuan teknologi seperti internet dan gadget. Jaman sekarang memiliki bisnis tak harus memiliki bangunan fisik, cukup dengan...

Read more